-
7 Desember 2023 10:46 pm

Koi Utsuri Asal Usul dan Fakta Menariknya

Koi Utsuri Asal Usul dan Fakta Menariknya
Utsuri adalah salah satu jenis Koi yang tergabung di dalam varitas Utsurimono dengan paduan dua warna yang atraktif.
Dari namanya, Utsuri dalam bahasa Jepang berarti "perpindahan‟, "pantulan‟ atau "reflection‟. Jadi, Utsuri adalah Koi yang memiliki pola berselang-seling seperti papan catur.
Koi Utsurimono, juga dikenal sebagai Utsuri, awalnya berasal dari koi Showa lebih dari 100 tahun yang lalu. Tiga varietas spesifik Utsuri – Ki Utsuri, Hi Utsuri, dan Shiro Utsuri – membutuhkan waktu sekitar 25 tahun lagi untuk berkembang biak dan berkembang. Penampilannya yang mencolok dan garis keturunannya yang lama membuat mereka terkadang diikutsertakan dalam kompetisi dengan Tiga Besar: Kohaku koi, Showa koi, dan Sanke koi.

Apa Arti Utsurimono?
Utsurimono secara longgar diterjemahkan menjadi “refleksi” atau “mengkilap” (Utsuri), dan “benda” (mono), dan merujuk pada sifat cerah sisik koi Utsurimono. Seperti kerabat dekat Showa mereka, koi Utsurimono memiliki banyak warna sumi (hitam) tebal sebagai dasarnya, tetapi tidak seperti Showa, koi ini hanya diberi aksen satu warna cerah lainnya yang bisa berupa merah, kuning, atau putih.
Shiro Utsuri, Hi Utsuri dan Ki Utsuri
Shiro Utsuri, Hi Utsuri dan Ki Utsuri
Ada tiga varietas utama Utsuri. Mereka adalah Ki Utsuri, Hi Utsuri, dan Shiro Utsuri. Dalam ketiga varietas utama ini, mungkin ada variasi lain yang sudah ada, seperti Kin Gin Rin dan Doitsu.

Ki Utsuri
Ki Utsuri pict by Pinterest
Ki Utsuri pict by Pinterest
Utsuri pertama kali diperoleh dari hasil budidaya Koi yang dilakukan oleh Elizaburo Hoshino pada tahun 1875 yaitu pada masa pemerintahan Kaisar Meiji di Jepang. Kala itu dia menyilangkan Magoi dengan Ki Bekko (Ki artinya "kuning‟) yang awalnya disebut Kuro Ki Han (Koi hitam dengan pola warna kuning), kemudian populer dengan nama Ki Utsuri. Sewaktu pertama kali ditemukan, pola kuning pada Ki Utsuri belum tampak sempurna. Baru beberapa tahun kemudian diperoleh hasil lebih baik dari perkawinan antar pasangan Ki Utsuri yang dilakukan oleh Mosaku Hiroi.

Hi Utsuri
Hi Utsuri
Hi Utsuri
Hi Utsuri, seperti yang bisa ditebak, memiliki warna dasar hitam dengan warna aksen merah cerah. Trah ini didirikan pada tahun 1924, dan diterjemahkan menjadi “refleksi merah.”
Baik Hi Utsuri maupun Ki Utsuri sering kali memiliki sirip bergaris hitam.

Shiro Utsuri
Shiro Utsuri
Shiro Utsuri
Shiro Utsuri memiliki warna dasar hitam dengan warna aksen putih cerah. Mereka mulai dikembangkan pada tahun 1924, dan namanya diterjemahkan menjadi “refleksi putih.” Shiro Utsuri mempunyai sirip dengan Motoguro, artinya pangkal sirip dada mereka berwarna hitam.

Doitsu Utsuri
Shiro Doitsu
Shiro Doitsu
Semua tipe Utsurimono, baik Ki, Hi, atau Shiro, bisa menjadi Doitsu. Koi Doitsu adalah koi yang tidak memiliki sisik, dengan pigmentasi dan pola hanya ada pada kulitnya. Meskipun sering kali tidak begitu diidam-idamkan seperti Utsuri yang bersisik, Doitsu Utsuri bisa sangat mencolok dan sangat unik.

Gin Rin Utsuri
Shiro Ginrin Utsuri
Shiro Ginrin Utsuri
Koi Kin Gin Rin adalah koi yang memiliki sisik metalik, dan hampir semua jenis koi bisa menjadi Kin Gin Rin. Secara khusus, koi Kin Rin memiliki sisik dengan warna emas atau terkadang perunggu yang memantulkan cahaya, sedangkan koi Gin Rin memiliki sisik berwarna putih keperakan atau mengkilat. Karena itu, hanya Ki Utsuri dan Shiro Utsuri yang bisa menjadi Kin Gin Rin.

Kage Utsuri
Kage Shiro Utsuri
Kage Shiro Utsuri
Kage Utsuri memiliki pola dasar hitam solid dengan aksen Hi, Ki, atau Shiro. Yang membedakannya adalah bayangan hitam retikulat berasap yang berada di atas warna aksennya, cukup samar sehingga Anda dapat melihat hingga warna di bawahnya. Faktanya, “Kage” secara harfiah diterjemahkan menjadi “bayangan.”

Cukup menarik bukan fakta tentang Jenis Utsurimono ini, untuk lebih lengkapnya bisa dibaca di ebook Gila Koi

Blog Post Lainnya
Mengenal KohakuDari asal kata "kohaku‟ yang berarti "merah dan putih‟, Kohaku adalah salah satu varitas Koi yang selalu dibicarakan terlebih dulu dibandingkan dengan yang lainnya. Bukan hanya karena Kohaku yang diketemukan pertama kali, tetapi karena sosok Kohaku memang istimewa. Dengan hanya dua warna saja, Kohaku terkesan sangat elegan. . Justru dengan kesederhanaan warna yang ada pada punggungnya, maka Kohaku tampak kontras bila berada di antara kerumunan Koi lainnya. Oleh sebab itulah maka di dunia Koi terdapat perumpamaan “Keeping Koi Begins And Ends With The Kohaku” . Pada pandangan pertama, orang akan lebih tertarik pada kecantikan Kohaku. Setelah itu barulah melirik varitas lainnya seperti Showa, Sanke, Ogon dll. Namun pada akhirnya, para pecinta Koi yang sudah bertahuntahun memelihara Koi, pilihan mereka akan kembali jatuh kepada Kohaku sebagai Koi favoritnya. . Awal mula . Pada sekitar tahun 1820, ikan karper yang berwarna merah dan putih diketemukan di Jepang. Melalui proses mutasi, Koi
Media Sosial
-
@2024 PenggilaKoi Inc.