-
28 November 2023 11:17 pm

Golden Corn.. Buah kesabaran Mr. Taniguchi menghasilkan Koi yang selalu ditunggu perubahannya!

Golden Corn.. Buah kesabaran Mr. Taniguchi menghasilkan Koi yang selalu ditunggu perubahannya!

Golden Corn All Japan Koi Show Winner (Taniguchi Koi Farm)
Golden Corn All Japan Koi Show Winner (Taniguchi Koi Farm)
Seperti namanya, ikan koi Golden Corn memiliki kemiripan yang mencolok dengan jagung pipilan! Ada beberapa versi berbeda dari Golden Corn, tetapi versi paling terkenal memiliki warna dasar kuning cerah dengan retikulasi merah pada sisik serta kilauan Gin Rin di seluruh tubuhnya. Golden Corn terbaik juga memiliki pola bintik merah, yang disebut kanoko (KAN-oh-KOH), yang menambah penekanan pada retikulasi berwarna merah. Dua variasi lainnya memiliki warna dasar abu-abu-putih. Salah satunya memiliki pola kanoko dan retikulasi merah-oranye cerah seperti variasi pertama, dan yang lainnya memiliki pola yang sama tetapi dengan warna kuning pada kanoko dan retikulasinya.








Tiga Tipe Koi Golden Corn dari Taniguchi Koi Farm
-

Golden Corn pertama kali dikenal oleh dunia koi umum selama All Japan Koi Show 2020 di mana seekor Golden Corn yang dibudidayakan oleh Mr. Youichi Taniguchi dari Taniguchi Koi Farm. Koi tersebut sangat besar dan mengesankan, sehingga tidak mengherankan ketika koi tersebut memenangkan kategori Kawarimono. Selama Koi kontes tersebut, banyak pembudidaya dan pemelihara koi bisa melihat koi baru yang menarik ini, dan variasinya begitu mengesankan sehingga segera menjadi sorotan publik. Tidak lama kemudian, sebagian besar penggemar koi di Jepang sudah mendengar tentang varietas baru ini. Secara keseluruhan, pameran tersebut memberikan pengenalan yang sempurna bagi Golden Corn ini!

Sejarah Pengembangan Golden Corn
Ketika menciptakan varietas baru, seorang pembudidaya ingin menggunakan koi dengan bentuk yang bagus dan pertumbuhan cepat, memungkinkan varietas tersebut berkembang menjadi kualitas pameran dalam waktu sesingkat mungkin. Oleh karena itu, sekitar 12 tahun yang lalu, Mr. Taniguchi memulai proses pembuatan varietas Golden Corn dengan menggunakan salah satu koi terbaiknya, yakni Chagoi betina yang sangat besar, memiliki panjang lebih dari 1 meter.
Chagoi betina ini bukan hanya koi fantastis bagi pembudidaya, tetapi juga menjadi induk bagi banyak Chagoi, Ochiba, Karashigoi, dan varietas Chagoi lainnya. Ukurannya yang fantastis membuat semua keturunannya dianggap sebagai koi Jumbo, tumbuh dengan cepat, dan mencapai usia pembiakan dalam waktu singkat.

Setelah menentukan koi awal, Mr. Taniguchi kemudian harus memilih pejantan untuk dipasangkan. Pilihan jatuh pada Gin Rin Asagi, yang dipilih untuk memperkenalkan warna Hi, kilauan Gin Rin, dan pola retikulasi fukurin—semua aspek yang diinginkan dalam varietas Golden Corn. Dari pasangan ini, lahirlah seorang koi betina berkilau Gin Rin.Koi ini digambarkan sebagai mirip Soragoi karena memiliki warna Soragoi dan penampilan yang serupa, kecuali adanya sedikit pola kanoko berwarna hi yang membuatnya berbeda dari varietas koi yang sudah ada. Meskipun demikian, koi ini menjadi awal yang baik untuk varietas Golden.
Golden Corn Nisai
Golden Corn Nisai

Demi meningkatkan jumlah pola hi kanoko, induk betina ini dikawinkan dengan pejantan Asagi lainnya, kali ini tanpa pola Gin Rin. Niatnya adalah menggunakan pewarnaan hi dari Asagi untuk meningkatkan dan memperbanyak pola hi kanoko pada koi pra-Golden Corn ini tanpa mendominasi warna dasar dan tanpa kehilangan pola retikulasi fukurin. Untungnya, pasangan ini terbukti berhasil, dan ada satu keturunan koi tertentu yang sangat membuat Mr. Taniguchi sangat antusias. Ia menggambarkan betina koi ini sebagai koi mirip Gin Rin Asagi karena, meskipun pewarnaan koi sangat mirip dengan Asagi, pewarnaan hi yang biasanya hanya terlihat di perut dan samping telah menyebar ke seluruh tubuh dan sekarang juga mulai muncul di bagian atas tubuh dalam pola kanoko.
Mr. Taniguchi juga sangat berpengalaman dengan varietas Benigoi (koi merah berwarna tunggal) dan Karashigoi (hasil persilangan antara Kigoi, koi kuning berwarna tunggal, dan Chagoi) dan ia tahu, dari pengalamannya, bahwa persilangan antara kedua varietas ini akan menghasilkan ikan berwarna kuning muda dengan bercak merah. Oleh karena itu, ia mengawinkan betina koi mirip Gin Rin Asagi-nya dengan salah satu pejantan Benigoi-Karashigoi hasil persilangannya dengan niat untuk mempertahankan pola hi kanoko sambil juga mengubah warna tubuh dari abu-abu-biru Asagi menjadi warna kuning muda yang lebih bagus dari Karashigoi.

Silsilah Golden Corn
Silsilah Golden Corn
Setelah tiga generasi pasangan pembiakan, Mr. Taniguchi sangat puas dengan generasi koi berikutnya yang dihasilkan. Khususnya, mereka memiliki semua aspek yang menjadi tujuannya, yakni warna tubuh kuning muda dan pola hi kanoko yang kuat. Menariknya, mereka juga memiliki pewarnaan hi yang jauh lebih dalam dalam pola kanoko dari gen Benigoi yang membuat Mr. Taniguchi sangat antusias.

Ia telah berhasil menciptakan koi yang tepat sesuai yang diinginkannya, meskipun ia mengharapkan harus membudidayakan generasi berikutnya untuk memperkenalkan lebih banyak gen Benigoi dan meningkatkan pewarnaan hi lebih lanjut, tetapi, untungnya, satu Benigoi sudah cukup! Sekarang Mr. Taniguchi telah menciptakan varietas yang diinginkannya, saatnya untuk meningkatkan kualitas dan terus mengembangkan berbagai aspek pola sampai dihasilkan koi layak pameran dan kemudian dibiarkan tumbuh cukup besar.

Bagaimana menilai Golden Corn yang berprospek bagus??
-

Aspek-aspek dari Golden Corn dapat dinilai berdasarkan definisi dari apa yang seharusnya menjadi Golden Corn. Kita tahu bahwa koi ini seharusnya memiliki warna dasar kuning atau perak-abu-abu, dan sisiknya seharusnya berwarna merah terang (atau kuning) dengan pola retikulasi dan kanoko yang kuat, memberikan tampilan seperti jagung pipilan.
Kita juga tahu bahwa koi ini seharusnya memiliki pola Gin Rin.

Pertama-tama, kita dapat mempertimbangkan pewarnaan koi, khususnya kualitas dan konsistensi warna. Bergantung pada variasi Golden Corn, warna dasar seharusnya kuning terang atau abu-abu muda. Jika warna dasar kuning, seharusnya berwarna kuning yang cerah, mirip dengan warna kuning yang cerah seperti matahari. Jika warna dasarnya abu-abu muda, maka nuansanya seharusnya bagus dan ringan, hampir mirip dengan warna off-white. Yang paling penting, terlepas dari warna dasarnya, adalah konsistensinya. Koi seharusnya memiliki warna dasar yang sama di seluruh tubuh, termasuk kepala, sirip, dan ekor, tanpa variasi warna. Setiap deviasi dalam nuansa dianggap sebagai ketidaksempurnaan pada ikan tersebut.

Hal berikutnya yang perlu dipertimbangkan saat menilai koi Golden Corn adalah pola retikulasi, khususnya warna dan konsistensinya. Ketika sebuah koi memiliki sisik retikulasi, itu berarti setiap sisik memiliki bayangan ringan di bagian dasar yang menjadi bayangan yang lebih gelap di bagian atas sisik, menghasilkan efek gradien. Warna bayangan ini bervariasi antar varietas, tetapi umumnya, retikulasi terbaik terjadi ketika warna bayangan memiliki kontras yang tajam dengan warna sisik dan kulit. Misalnya, pada koi Golden Corn, kulitnya berwarna kuning cerah atau abu-abu pucat, dan warna retikulasi ideal di sisiknya adalah merah terang (atau kuning dalam kasus Golden Corn dengan dasar abu-abu), menghasilkan kontras yang kuat antara kulit dan sisik. Ini memberikan pola jaring atau efek pohon pinus yang benar-benar mencolok pada koi Golden Corn yang telah tumbuh sepenuhnya.

-
Terakhir, kita dapat mempertimbangkan pola kanoko, jika koi tersebut memiliki satu. Kanoko merujuk pada pola berbintik, seperti yang mungkin Anda lihat pada rusa atau anak rusa. Oleh karena itu, pola ini terdiri dari banyak bintik berwarna yang menutupi seluruh tubuh koi. Khususnya, bintik-bintik itu sendiri seharusnya tidak lebih besar dari satu atau dua sisik, dan seharusnya ada cukup ruang di antara bintik-bintik kanoko tersebut untuk memungkinkan warna dasar tampak di antara mereka. Jika bintik-bintik terlalu besar atau Anda tidak dapat melihat warna dasar di antara bintik-bintik yang berbeda, maka pola tersebut akan tampak lebih seperti pola Kohaku klasik dan oleh karena itu tidak lagi dianggap sebagai kanoko.

Ketika memilih koi Golden Corn sendiri, sangat penting untuk diingat bahwa ini adalah varietas yang sangat baru, sehingga hampir tidak mungkin menilai bahkan koi Golden Corn yang sudah sepenuhnya dewasa, terutama koi muda seperti Tosai atau Nisai. Karena varietas ini sangat baru, sangat sedikit eksperimen yang telah dilakukan dalam pemilihan koi muda. Ini berarti bahwa tidak ada panduan yang jelas untuk memilih Golden Corn muda karena sebenarnya tidak ada yang tahu bagaimana koi tersebut akan tumbuh menjadi koi dewasa terbaik.

Bahkan, sudah terbukti banyak kali bahwa varietas ini benar-benar mengalami banyak perubahan selama hidupnya. Seringkali, Golden Corn terlihat benar-benar berbeda pada usia Tosai, kemudian pada usia Sansai, dan bahkan lagi pada usia Yonsai! Ini dapat terlihat dengan jelas pada koi Golden Corn yang menjadi Pemenang All Japan Koi Show yang telah kita bicarakan sebelumnya. Pada gambar di atas, kita dapat melihat perkembangan koi ini selama 4 tahun dan perubahan dramatis yang telah dialaminya. Sungguh luar biasa betapa berbedanya penampilannya dari Tosai hingga sepenuhnya dewasa!

-
Sebagai contoh, Mr. Taniguchi memiliki satu ekor Golden Corn tertentu yang berwarna putih murni saat berusia Tosai dan seharusnya dieliminasi karena tidak memiliki pewarnaan hi yang diinginkan. Untungnya, seorang pelanggan yang berkunjung ke peternakan koi jatuh cinta pada koi ini karena warna putihnya yang sempurna seperti salju, sehingga mereka membelinya dan membawanya pulang. Beberapa tahun kemudian, ketika koi berusia Yonsai (antara 3 dan 4 tahun), pelanggan tersebut mengirimkan foto koi ini kembali kepada Mr. Taniguchi, dan dia hampir tidak percaya dengan apa yang dilihatnya! Koi Tosai putih murni ini telah tumbuh menjadi koi Golden Corn yang menakjubkan dengan pola kanoko berwarna hi yang indah di sepanjang seluruh tubuhnya. Hanya ada sedikit sisa warna shiro, hanya sebuah oval kecil di dasar kepala, dan seluruh tubuh memiliki pola retikulasi berwarna shiro yang indah memberikan ikan ini pola seperti jaring yang cantik. Dan begitulah, variasi lain dari Golden Corn tercipta, kali ini sepenuhnya secara tidak sengaja! Mr. Taniguchi sekarang menyimpan beberapa koi Tosai putih murni dan calon eliminasi lainnya hanya untuk melihat apa yang akan dihasilkan.

Mau Belajar tentang Koi langsung mahir, segera miliki ebook Gila Koi!


Blog Post Lainnya
Mengenal KohakuDari asal kata "kohaku‟ yang berarti "merah dan putih‟, Kohaku adalah salah satu varitas Koi yang selalu dibicarakan terlebih dulu dibandingkan dengan yang lainnya. Bukan hanya karena Kohaku yang diketemukan pertama kali, tetapi karena sosok Kohaku memang istimewa. Dengan hanya dua warna saja, Kohaku terkesan sangat elegan. . Justru dengan kesederhanaan warna yang ada pada punggungnya, maka Kohaku tampak kontras bila berada di antara kerumunan Koi lainnya. Oleh sebab itulah maka di dunia Koi terdapat perumpamaan “Keeping Koi Begins And Ends With The Kohaku” . Pada pandangan pertama, orang akan lebih tertarik pada kecantikan Kohaku. Setelah itu barulah melirik varitas lainnya seperti Showa, Sanke, Ogon dll. Namun pada akhirnya, para pecinta Koi yang sudah bertahuntahun memelihara Koi, pilihan mereka akan kembali jatuh kepada Kohaku sebagai Koi favoritnya. . Awal mula . Pada sekitar tahun 1820, ikan karper yang berwarna merah dan putih diketemukan di Jepang. Melalui proses mutasi, Koi
Media Sosial
-
@2024 PenggilaKoi Inc.